Lompong.

Aku melangkah masuk ke ofis dengan disambut satu berita baik – paycheck aku dah siap. Yeay! So akupun berjalan lah dari tempat akak penyimpan cek tu ke tempat aku di sayap sebelah sini tanpa berhenti senyum. Hehe. Then, lepas aku tegur 2-3 orang colleagues, aku pun duduk mengadap pc. Cam biasa, page yang pertama aku lawati adalah Utusan Online, tanpa menyangka ada satu lagi berita yang menanti. Lebih mengejutkan. Yang nyatanya lari jauh daripada baik.

Antara seniman negara yang paling aku saluti, Datuk Ibrahim Hussein meninggal awal pagi tadi, jam 4.30, of heart attack. Innalillahiwainnailaihirajiun. Aku tergamam jap. Terus aku call mama, suh bagitau abang. Sebab tu antara idola dan ikon bagi abang. Dan semestinya bagi aku juga, walaupun aku masih tak khatam pun lagi beralif ba ta dalam dunia seni tampak yang maha luas ni.

Arwah bukan dilahirkan terus langsung menjadi seniman. Jauh sekali lahirnya dalam dunia seni. Dunia awalnya hanya di kampung halamannya di Yan, Kedah, dalam suasana penuh kesempitan. Akan tetapi, dek terdidik oleh ibu dan bapa yang tidak pun mengenal huruf dan angka, arwah berjaya meloloskan diri keluar dari kepompong kenaifan, meraih biasiswa sekaligus menjadi pelajar Asia tunggal di Byam Shaw Art School di Kota London, yang menjadi titik tolak lahirnya seorang Seniman Datuk Paduka Ibrahim Hussein.

ibportrait1

Dari titik itulah juga bercambah mahakarya seni yang tidak terangka, yang membawa jutaan ideologi dari lapangan-lapangan yang berbeza, pada nilai yang melampaui berpuluh juta! Dari situ juga bertunasnya berdozen-dozen anugerah yang dikalungkan buatnya, yang majoritinya daripada pemuja seni di luar negara. Bayangkan, anak Melayu mana yang lebih hebat dari insan ini, yang mampu mencacah nilai lapan angka pada dirinya, hanya dengan alunan jemarinya yang mencorak warna di atas kanvas penuh kuasa?

“To me, painting is like praying. When I paint, I am dealing with my heart, my work and God. There is deep joy and gratitude. Each piece frames a moment in my life.” – Ibrahim Hussein.

Hari ini, dunia seni berlompong lagi. Kali ini lebih besar, mirip detik pemergian seorang lagi hamba besar dunia seni, Redza Piyadasa, hampir 2 tahun yang lampau. Hmm.. apa lagi nak dikata. Sehingga kini aku belum nampak ada penggantinya hatta sesiapa pun. Ada sesiapa yang kepingin, berani menggambus alas punggungnya dan beralih duduk ke situ? Ada mana-mana hamba seni yang ingin memuatkan tapak kaki sendiri ke dalam ruang sempit kasut kedua-duanya?

ayahku-dan-angkasawan2

Aku tak tau. Aku bukan pengunjung biasa yang senantiasa setia melewati kanvas seni mereka. Aku hanya seorang penonton dari luar, yang menjengah sekali sekala bila kepala terlalu kosong dan terasa perlu disempitkan dengan jutaan persoalan yang terlahir dari acahan jiwa halus mahakarya mereka. Yang aku tahu, perginya hamba seni yang seorang ini, bukan hanya berderap kosong. Ratusan, malah mungkin ribuan kanvas turut meratap pilu, di samping ratusan arca yang lain. Jika mampu semuanya ini bercakap, aku percaya akan runtuh langit di dunia seni dek raungan semua mereka.

Belasungkawa Datuk Paduka Ibrahim Hussein. Belasungkawa dunia seni nusantara.

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

Ada satu cerita dari ayahku
kisah pengalamannya bertemu
dengan seorang angkasawan yang baru pulang
setelah menjejalah bulan dan bintang
sambil menunjuk ke arah cakerawala
dan berkata..

Sungguh indah
tiada hipokrasi, tiada korapsi
tiada peperangan dan tiada benci
menurut cerita darinya lagi
mereka hidup berharmoni
begitulah dunia di sana..

Dan ayah pun melihat sekitarnya lalu berkata
sawah ladang ini
adalah hidup dan milik kita
di mana mana sama saja
kerana kebahagiaan letaknya di jiwa sendiri..

Oh angkasawan.. oh ayahku…

…credits to kembara.

Advertisements

2 thoughts on “Lompong.

  1. Err.. belasungkawa secara am memang berita sedih, tapi lebih menjurus kepada kematian. Macam takziah gak, tak semestinya untuk kematian, tapi selalunya untuk tu lah. Huhuu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s