Pustakaku

Aduh.. berat nih.

Mulanya dengan BARU ke BAHARU.
.
Geli!
.
Satu atau dua dasawarsa lingkungannya yang lalu,
BAHARU ini dikatakan bahasa lama.
.
Ejaan lama. Nahu lama.
.
Jangan guna,” kata Cikgu.
.
Nahh, tetiba saja diwartakan kembali?
.
Kemudian beratus lagi (mungkin beribu, tidaklah aku sepeka itu)
di-re-inkarnasi-kan.
.
Antara yang paling memualkan – ini.
.
.
Reda? Bukan lagi REDHA?
.
Haih.
.
Itu satu. Lagi – ilmu lidah; nasibnya juga sama.
.
Apa yang aku dengari dalam radio beberapa minggu lalu,
buatkan aku curiga dengan keboleh-berbahasaan diriku sendiri.
.
Faksimili, kini bukan lagi faksimili.
.
FAKSIMILE. Yang bunyinya “LEY“.
.
Aku tamat mengaji bukan sudah lama, baru separuh dasawarsa lebih sedikit.
.
Tips Cikgu dulu – ejaan kita berdasarkan bunyi asalnya.
.
Mudah.
.
Tapi kini tidak lagi.
.
Secepat itu, atau sekerap itu mereka mengubahnya?
.
Sejak bila?
.
Dengan cara apa? Kaedahnya bagaimana?
.
Di mana agaknya terletak kayu aras
ketidak-sesuaian sesuatu perihal kebahasaan?
.
Benarkah di mata dan minda, bukan di hati?
.
Bagaimana mungkin budaya bahasa diperkasa,
andai diperkosa mengikut suka saja?
.
Mujur aku dah habis.
.
Jika tidak,
mungkin saja aku menjadi si Jebat madrasah.
.
Hanya kerana apa yang diajarkan
acap sangat berubah lewat setiap purnama.
.
Haih..
.
Ternyata kuasa dalam bahasa juga mampu merasuk maruah budaya?

Gila!

.

.

__________________________________

Ilham dari pujangga
berdiam diri bukan ertinya kau salah
biar cercaan sekali datang menimpa
sudahlah memang adat di dunia
bersuaralah kamu pada perkara berguna
itulah sifat orang bijaksana..

Ia anak muda
tidak kerana tergelincir kakinya
tetapi matinya anak muda itu
kerana tergelincir lidahnya
berdiam dirilah kamu kepada perkara yang bukan bukan
bersuaralah kamu kepada perkara yang memberi kebaikan..

Berikanlah tenaga
untuk nusa dan negara
ini zaman kemajuan
jangan kita ketinggalan..

Kasih sesama manusia
apa di atas sayangkan diri anda
pandang yang satu kepada yang ramai sayang
pandang yang ramai kepada yang satu..

Usahlah ditanya apakah bakti negara untuk kamu
tetapi tanyalah apakah bakti kamu untuk negara
berjasalah kamu untuk keharmonian negara..

Kau katakan pada aku sekarang jua
apakah pendapat kau atas kewajiban muda-mudi?

Pembela
harapan dan tiang negara
bangsa dan negara..

Bagaimanakah caranya
yang patut aku tunjukkan kewajiban itu?

Kau mempunyai akal bukan?
tepuklah dada tanya selera..

Tugukanlah hati mu
pertahankan ibu pertiwi
jauhkanlah dirimu
dari perkara yang berjudi..

Maaf mudi dan muda
kususun jari sepuluh
aku bukanlah seorang pujangga
hanya seorang penyanyi biasa…

..credits to ismail haron.

Advertisements

2 thoughts on “Pustakaku

  1. memang melampau…

    nak ajar budak-budak pun dah tatau dah yang mana satu betul atau salah…

    haih..

    melayu mudah lupa pun lagi nak tukar2 macam-macam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s