Hikmah Kembara? Hee hee…


Seperti biasa,
entry Pa’it ada saja yang bagi aku idea untuk buat entry aku sendiri. Hehe. Dan kali ni, entry ni:

http://faizhamsidi.wordpress.com/2012/02/21/mencari-hikmah/

Dia cerita tentang diari hidup dia yang tak berapa nak macam orang. Hehe. Hang compare dengan ‘orang’ yang hidup kat mana ni, dude? Aku rasa, orang² yang dapat nikmat untuk keluar rumah after Dhuha, and pukul 6 dah ada kat rumah, hanyalah orang² yang rumah dia depan opis. Contohnya, penjawat² awam di Putrajaya. Itupun, aku doubt. Tak caya, tanya Zamey, pukul berapa dia sampai rumah? 5.30pm baru habis kerja, nak amek anak kat nursery, traffic jam lagi dan sebagainya. Sama jugak la kot, by Maghrib baru sampai rumah.

Tapi aku tau Pa’it memang bersyukur (hee hee ayat cover.. nampak?). Aku penah jumpak raaaaamai lagi yang super kuat komplen. Rendah diri sangat. Bak kata Muniff Hijjaz:

Hindarkan kemalasan.. jauhilah rasa rendah diri…

(Orang quote, aku pun nak quote. Tapi aku setakat quote lagu ja la.. huhuu..)

Ok ok.. macam ni lah. Nak tengok jadual aku dak, abiang? Hee hee…

.

0620 Alarm berbunyi, tanda aku kena bangun. Hehe. Kalau tak cukup rajin, 6.40 tu ada ‘human alarm’ akan kejut aku jugak. Hee hee…

0650-0655 Aku, dengan Chaun dan Chakun, kuar umah. Lambat beberapa minit, akan menyebabkan mereka lambat masuk sekolah, atau paling wangi pun ngam-ngam pukul 7.30

0745-0755 Aku sampai ofis. Kalau Kekasih ikut kuar awal jugak, pergi breakfast dulu (maka, waktu ni pun akan bertambah dalam 45 minit ke sejam).

1730 Memandangkan aku sampai awal pagi tadi, maka cukuplah 9 jam waktu bekerja aku. Hee hee. Kadang tu aku cabut awal (syyy..), sebab Chaun dan Chakun habis sekolah agama / ko-kurikulum pukul 5.30.

2000 Paling awal aku boleh sampai rumah. Sebab? Kami akan makan malam dulu. Maghrib kat luar (jarang dapat kat rumah.. awal² kawin dulu yelah kot). Sebagai budak SBP yang hebat, chek tak kesah makan apa pun. Kecuali Kekasih tak letih and semangat nak masak. Hehe. Kesian jugak kat dia…

2300 Ini, waktu pulang bila esok tu hari cuti (sama macam Pa’it jugak sikit-sikit hee hee); selalunya Jumaat. Atau macam semalam, sebab ada game. Aku nak bagi budak-budak ni feel, macam mana rasa tengok bola kat stadium.. macam mana rasa nyanyi lagu Negaraku bukan atas arahan Cikgu.

Kalau tak jalan-jalan, balik je rumah layan TV or DVD. Selalunya kami layan berdua je. Makhluk² halus tu acapnya dah flat time ni. Kalau tak pun, aku sendiri yang akan halau diorang tido, kecuali ada cerita best dan berfaedah untuk diorang tengok.

0000 Ini pulak, waktu tidur aku. Sebab sebelum tu, aku akan bukak laptop dan update apa yang patut (kalau kalian pengguna Android, mesti tahu yang tak semua benda boleh dibuat menerusi aplikasi Facebook dan Twitter Android kan? Terima kasih kerana memahami).

.

Dah. Tu ja la jadual aku. Sama ja tiap hari pun. Cuma jadual hujung minggu ja berbeza sikit.

Dan sama seperti Pa’it yang juga berada dalam kalangan ‘anak-anak Ustazah Hafsah’, kami diajar untuk bersyukur. At least aku hanya habiskan 9 jam untuk kerja; kecuali aku terpaksa outstation. Yang selebihnya, untuk keluarga dan bersama keluarga. Kalau nak compare, ramai ja lagi orang yang kerja jauh lebih teruk dari aku, dengan gaji yang jauh lebih kecik dan masa yang jauh lebih terhad.

Macam mana aku leh tau? Orang² tu ramai di sekeliling aku. Majoritinya, orang dalam dunia hiburan ni. Wartawan – walaupun kerja flexi hours, tapi hours diorang tu ‘di-flexi-kan’ untuk memudahkan kerja; bukan untuk memudahkan hidup diorang. Tenaga produksi? Aku baru je balik dari Pangkor minggu lepas. Aku pergi 3 hari je, rasa macam nak mati. Bayangkan diorang kerja kat atas pulau tu sebulan. Start selepas Subuh, habis kerja sebelum Subuh! Itu, belum cakap pasal artis lagi. Aliff Satar dah macam nigger dah aku tengok, burnt gile. Hehe.

Tak payah jauh. Kawan² lama aku kat production side ni pun sama. Ada yang terpaksa akur, hantar baby duduk kat kampung (or jemput orang kampung datang jaga baby kat rumah) kalau tengah recording show² besar yang korang enjoy je tengok sambil duduk atas sofa kat rumah tu + makan kacang. Hehe.

Itu baru orang² di dunia yang aku kenal. Tak campur golongan profesional yang aku tak kenal lagi – misalnya doktor, juruteknik dan semua yang kerjanya on-call. Kadang² kalau hati rasa nak terkomplen, aku bantai marah je diri sendiri. Sibuk sebab kerja? Aku yang pilih kerja ni. Sibuk sebab keluarga? Eh, aku yang nak kawin kot! Sudahnya, tak jadilah marah, dan sengih jelah sorang². Atau mengikut kamus budak Mat Jiwa – “buat muka tarik“.

Masa untuk aku? Hmm.. let me see. Setakat ni, jamming je kot waktu yang aku leh escape jap. Bukan melarikan diri, cuma ubah rutin je. Aku pun tak nak berenggang dengan Kekasih, kalau boleh. Tapi dia pun tak larat nak ikut aku selalu. Hehe. Alhamdulillah, Kekasih sentiasa faham. So selepas ni, misi kita adalah untuk basketball pulak kay.

Kesimpulannya, bila kita rasa hidup kita tak lengkap, sebenarnya sentiasa ada orang yang jauh lebih tak lengkap dari kita. At least kita masih mampu buat apa yang kita nak buat. Ada orang tu, KFC pun tengok dari dalam Bas RapidKL je, tak penah masuk pun.

Aku bukan apa.. tak berapa berkenan bila orang just mengeluh tanpa cuba cari solusi. Aku tak suka orang yang negative sangat. Nabi tak suruh pun. (Tapi aku bukan tak suka sebab Nabi tak suka, lebih kepada tak mau negative vibe tu melekat kat aku.. hee hee).

Hidup ni, satu kembara. Kembara, apa jua kategori sekalipun, semuanya kita yang tempah sendiri. Takde istilah paksa; sebab kaki kita yang jalankan kita sendiri. You can lead a horse to a water, but you can never make it drink. Makanya, kita rilek rilek sudah. And jangan lupa bersyukur. Sebab, percaya atau tidak, sambil kita mengeluh tu; somewhere ada orang dok dengar keluhan kita tu sambil nangis tersedu sebab jeles.

Hee hee.

.

.

p/s : Hang ok dah tu, bro. Hee hee.

_________________________________

Di sini kau berdiri
berpijak di bumi
menjunjung langit yang luas
pernahkah kau berfikir
alam penuh rahsia
anugerah yang maha esa..

Berjalan, bermusafirlah
melihat kebesaran Tuhan
yang diciptakan untuk
mereka yang berfikir
dan bersyukur di atas nikmat
dan kurnia-Nya
nilai harganya, iman dan taqwa
bagi hamba yang setia..

Tiada beza warna, kulit atau rupa
yang ada hanya insan yang lemah
dengan satu tujuan mencari keredhaan
dan berbudi di bumi Tuhan..

Fikirkanlah.. di mana arah kita
renungilah..
hikmah kembara menuju kasih
buktikan cinta kita..

Kepada-Nya..
ini kembara kita..

Berjalan dan bermusafirlah
untuk melihat kebesarannya
lantas berfikir dan bersyukur
di atas nikmat dan kurnia-Nya
nilai harganya iman dan taqwa
bagi hamba yang setia…

..credits to mirwana (and faizal tahir.. hee hee).

Advertisements

3 thoughts on “Hikmah Kembara? Hee hee…

  1. Tima kasih kerana mengantoikan aku dengan boss sbb dah tak bleh handle nak tahan gelak baca entry ni.

    Bball? Jom? Aku pun tgh cari geng. Baru semangat sikit. Ajak la anak2 skali. And Suhail too! Perhaps Huserk pun. Oh, can rope in Zarip too. Eh, ramai jugak ni. :p

    And,

    Win. RT Ada orang tu, KFC pun tengok dari dalam Bas RapidKL je, tak penah masuk pun.

  2. Ang tau dak berat aku la ni brapa? Bagi la aku start sebulan dua dulu dengan Suhail. Dah dapat grip balik, baru la ajak hat fit ala Fitri Yusof, macam hangpa.. huhuhuu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s