Entri Ke-200 AksaraKetiga : Sesumpah Jugaklah

Image

Kebelakangan ni, banyak artikel atau status yang mengadu tentang kecenderungan segelintir daripada kita meletakkan gambar makanan/barangan/percutian di Facebook. Alasannya, tindakan itu tidak berhati perut dan mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan kesusahan hidup orang lain yang tak mampu memiliki semua itu.

Sedih. Amat sedih.
Tapi sekarang, giliran saya pula untuk bertanya.

Image

Facebook itu apa? Dari mana laman Facebook itu dibuka dan dilayari? Dapatkah kita buka dan layari laman Facebook tanpa memiliki peranti berkomputer dengan keupayaan melayari internet (serta talian internet itu sendiri), yang tentunya bukan murah? Soalan² ni pula, membawa kepada soalan saya yang paling utama – adakah akaun Facebook itu sesuatu yang wajar dimiliki andai benar pemilik akaun itu tidak berkemampuan pun untuk membeli makanan ruji bekalan hidup seharian? Jadinya maaf, saya tak rasa terma FACEBOOK dan frasa TAK MAMPU layak digandingkan bersama dalam satu cerita. Umpama merak yang berkilau segak, digandingkan dengan gagak yang patah paruh dan kepak. Maaf sekali lagi, saya tak dapat cerna itu.

Image

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa yang ada pada diri mereka,” (Ar Raad : 11)

Klise kan? Sejak melangkah masuk Darjah Satu, sampailah sekarang kebanyakan kita dah beranak pinak lebih daripada satu, dah lebih daripada satu ratus kali rasanya ayat ni diulang, dalam hampir setiap usrah dan tazkirah. Lumrahnya, benda klise ni orang dah hafal. Bila dah hafal, semuanya selalunya hanya akan tinggal hafal tanpa amal. Samalah macam ayat “Jangan ditanyakan apa sumbangan negara terhadap kamu” oleh mendiang JFK; dengarnya banyak kali, fahamnya terus dapat dengan sekali cuba saja, tapi terimanya tidak juga. Yalah, firman Dia lagikan dienteng, apatah lagi ucapan seorang mantan presiden negara kukubesi dari Barat.

Yang disuruh tu, adalah MENGUBAH APA YANG ADA PADA DIRI MEREKA. DIRI kaum yang nak diubah nasibnya. DIRI KITA. DIRI KAMU. Bukan diri orang lain. Bukan kamu miskin, kamu suruh orang lain perlahankan bekerja. Bukan kamu gagal periksa, kamu suruh semua orang tidur dalam prep malam. (Eh?) Mana logiknya, bilamana Malaysia asyik gagal dalam kelayakan, kamu lobi supaya Juara AFC Asia Tenggara layak terus ke pusingan akhir Piala Dunia? Mana warasnya, bilamana agregat jadi seri, kamu paksa penganjur supaya ubah dan tidak menggunapakai peraturan jumlah jaringan gol di tempat lawan?

Image

Cukup-cukuplah memaksa orang lain untuk mengubah cara cakap makan gaya pakai mereka dalam hidup mereka, demi menepati cakap makan gaya pakai kita dalam hidup kita sendiri. Bukankah lebih baik andai kita lihat dunia dari mata jiwa yang lebih positif, dan jadikan segala yang kita tak mampu miliki itu sebagai cabaran untuk terus berusaha memilikinya?

Asal saya bukan lombong emas (tapi bukanlah lombong tak emas juga). Tapi saya (rasanyalah) tahu di mana lombong emas itu berada, jadi saya cuba menjejakinya. Saya bukan muda, umur dah nak mencapai angka berkepala tiga; tapi saya (rasanya jugaklah) tahu yang belum pernah terlambat untuk saya buka langkah mengubah nasib saya. Saya bukan yang paling pandai dalam tingkatan, saya bukan yang paling berpengalaman dalam jabatan, bidang pengajian saya bukan pun di puncak piramid bidang keberhasilan negara, tapi berkat (rasanya sekali lagilah) usaha, doa, tawakal (saya, keluarga dan tentunya pihak penaja), yang semuanya adalah atas restu dan keizinan-Nya, maka di sinilah saya. Benar.. belum tentu saya akan berjaya, tapi setidaknya saya dah (insyaAllah) separuh jalan ke lombong emas tersebut bukan?

Image

Itu contoh. Saya jadikan diri sendiri sebagai contoh, sebab saya hanya tahu kisah saya. Saya hanya ada hak untuk perkatakan tentang diri saya. Saya hanya ada hak untuk memaksa DIRI SAYA untuk berubah dan mula berjalan melawan arah. Moralnya kisah di atas adalah; kalau saya yang biasa-biasa saja ni pun boleh, takkanlah anda yang rata² lebih rajin dan mantap daripada saya hanya mampu mengeluh hampa? Apa halangannya? Jom kita bersila, hidangkan senarai halangan kita satu persatu.. boleh kita acu bandingkan. Kalau neracanya tak seberat mana, makanya moleklah kita sama-sama berhenti mengadu dan mula beradu.

Image

Jika tak tahan melihat kerenah mereka (SAYA) berkongsi gambar dan status yang berkaitan kategori² di atas, silalah UNFOLLOW saja. Itu sepenuhnya hak anda. Manakala hak saya pula adalah untuk terus berkongsi, kerana saya tahu untuk siapa saya kongsikan gambar dan status² itu. Itu satu cara saya memberitahu mereka, “Aku baik-baik saja di sini. Syukur, doa kalian sentiasa dikabulkan untuk melindungi”. Tidak ada sepicing pun niat untuk membisik “Hahaha aku dah sampai di sini, di bumi sang ratu.. sedangkan kalian terus tenggelam dek hujan batu”, walau dalam hati sekalipun. Sekali lagi, terpulang kepada kalian untuk percaya atau terima, itu HAK kalian.

Kasar bunyinya, tapi kadang² saya rasakan yang sesumpah mungkin lebih mulia daripada sesetengah (tentu sekali bukan semua) manusia. Sesumpah tak pernah memaksa ranting, daun, tanah dan batu di sekelilingnya merangkak dan berlagak seperti cicak. Sesumpah sentiasa lincah bergerak mengikut dunianya; bukan memaksa habitatnya berubah tanpa dia sendiri berusaha menguit sepicing pun.

Akhir kata, maaflah andai sesiapa terasa.
Dan ingatlah.. kerana terasa jugalah saya terpaksa bersuara.

Wassalam.

p/s : Syukurku yang tidak terjangkau dek langit kepada Tuhanku, Allah Yang Satu; rezeki dan kehendak-Mu jugalah yang membolehkan aku meneroka sudut baru bumi-Mu ini. Terima kasih yang melimpah ruah juga buat keluarga, sahabat dan pihak penaja atas sokongan, pemahaman, bantuan dan doa kalian yang tidak pernah kunjung surut. Rindu ini sentiasa cuba kutidakkan tanpa menafikan, agar kekuatan ini sentiasa berkesinambungan.
Advertisements

3 thoughts on “Entri Ke-200 AksaraKetiga : Sesumpah Jugaklah

  1. Setuju!, aku ada gak baca netizens yang asyik tak puas hati dengan orang yang upload gambar percutian, restaurant best, atau gambar anak-anak.
    Tak paham gak why so many hates, mcm aku sendiri, aku suka tengok gambar member2 yang pergi bercuti, can get more info and buka mata pasal kawasan2 lain.
    (Dan aku pun suka share gambar travel, takde niat nak riak pun…juz sebab cantik kan gambar scenery or places of interest).

    Kalo gambar selfie, terpampang muka penuh newsfeed, mmg aku scroll je laju2, haha.

    Sama juga dengan orang yang upload gambar anak2. Why not?, kalau tak suka..takyah view kan, or unfollow mcm ko kata tu.
    Maybe ada sedara-mara orang tu yang request upload gambar the kids ke, mcm aku…suka je tengok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s