Abah Day

Abah.
Hmm. Mana nak start tah ni.

Ok ok.

Abah.
Besar. Gagah. Tabah. Garang.

Tak taulah if it’s just me atau memang orang yang nama Abah ni perawakan dan perwatakannya gah. Well, macam Pak Ali. Haha. Sape yang tak kecut perut dengan Pak Ali? Dengan tinggi lebih 6 kaki, suara garau dia tu melengkapkan lagi pakej alis muka yang garang.

Dulu lepas pindah ke Kulim, aku kerap je jugak habiskan masa kat umah Mak kat flat Tmn Tun Hussein, Seberang Jaya. Umah kami dulu tingkat 1, umah Mak tingkat 4. Tapi tiap kali Abah datang nak jemput aku, dia takyah susah-susah naik pun. Dia jerit je dari bawah “Baba.. balik!” Ke dia tak jerit pun ek, memang suara dia semulajadi kuat dah? Aku suspect la. LOL.

Antara kisah yang paling aku ingat tentang kegagahan Abah ni, adalah pasal kes Kedai Apek. Abah beli Ovaltine, bayar dgn duit rm20 (ya adik-adik, zaman dulu lagi dah ada duit kertas rm20 ni. Masa tu $20, and kaler koko coklat). Dah sampai umah, baru dia perasan yang Apek bagi balance kurang; maybe dia ingat Abah bayar dgn duit rm10 kot. So Abah patah balik pegi Kedai Apek, and tuntut balik duit dia. Haha memang tak dapek laa kan.

Sudahnya.. pintu umah berlubang, tembus Abah tumbuk. And terpaksa cover dengan plat number. Lol. Not.

Abah.
Bukan seorang ulamak. Nope. Jauh sangat tu.

Tapi Abah tau maaaacam-macam benda. Hasil dia belajar, berguru, membaca dan berjalan. Jauhhhhh dia berjalan. Umur 10 dah kayuh basikal dari Sg Petani pegi Butterworth.. pegi Penang. Umur baru 17 dah sampai Tanah Ratu ni.

And dari apa yang dia tau tu jugaklah dia ajar aku macam-macam. Masa makan kena tutup mulut, supaya jangan bunyi macam selipar jepun basah. Mulut penuh jangan mengada nak bercakap.. telan dulu, lambat sikitpun takpe. Nak ceduk lauk, kalau ada orang tengah menceduk, bagi orang tu dulu.. takleh dua orang ceduk serentak.. takleh cross-line. Datang umah orang (and umah sendiri pun la), kasut kena susun elok-elok. Kencing jangan tembak dalam air mangkuk tu, jangan sampai bunyi. Lid mangkuk jamban tu angkat la, tak kebuloq orang lain nak duduk bekaih ayaq pungkoq kita.

Macam-macam lagilah. Dari sekecik-kecik benda macam yang kat atas tu, sampailah ke benda-benda besar tentang kehidupan, kenegaraan, kekitaan, keagamaan dan sejuta satu bab lagi tentang siasah dan salasilah.

Dan memang betul apa yang Abah cakap tu. Bila bandingkan orang yang amalkan benda-benda ni dengan yang cuma pandang enteng, meeeemang jauh bezanya. Bukanlah nak kata orang yang tak amalkan ni tak bagus, tapi yang amalkan tu memang lain sungguh wataknya. Dan sebagai orang kanan Abah, memang bertuah sungguh aku ni.. tambah-tambah bila tengok anak orang lain yang macam bapak diorang tak ajar je. Oops.

Abah.
Otak dia pulak otak business.

Kecik2 dulu jual tiket wayang black market. Untung puluh2 ringgit dia bawak pegi joli kat Penang. Hahaha. Jauh woo. Zaman tu pulak mana ada highway. And nak melintas sempadan Kedah-Penang kena cop ala-ala passport, kat Titi Merdeka nun. (Ok bab ni aku tak sure and ingat sangat secara spesifik; better korang tanya balik orang-orang tua korang or pakar sejarah).

Bila kat sini pulak, dia jual rokok smuggle kat sekolah; harga 30p dia jual £1. Untung, joli kat London. Haha. Yelah zaman tu mana ada Ustaz Kazim or UAI, nak ajar haram halal. Oops lagi.

Cuma masa dewasanya saja Abah tak sempat berjaya dalam business, walau dah macam-maaaaacam Abah try and invest; baik dalam bentuk duit masa akal mahupun kudrat. Gawat lah apa lah kan. Hmm. Takpelah, harapnya ‘investment’ Abah dalam 7 orang anak dia ni berbaloi dan beruntung la kan.. kalau tak sekarang pun, nanti-nanti. (Ramai-ramai : Aamiiiiiiin).

Abah.
Berani aku katakan Abah yang paling terbaik di dunia.

Bandingkanlah dengan Abah mana pun dalam dunia ni, aku boleh bagi sejuta satu hujah untuk menangkan Abah aku. Maizura Mohsein pun kalah margin 18 tiang. Konfem. Lol.

Maka sebab itulah, pemergian Abah meninggalkan kesan yang amat-amat mendalam dalam diri aku. Serius. Well, bukan aku saja rasanya; semua orang pun. Tak kiralah dari sisi mana pun hangpa semua mengenali dan mengetahui Pak Ali, aku jamin hangpa semua pasti ada sebab untuk rindu dia kan? Ahah.

Walaupun semua orang sependapat yang aku memang ikut acuan Abah sebijik-sebijik, aku tetap takkan pasti.. sebab aku tak sempat nak compare. Tapi kalau betul, akulah insan yang paling berbangga.. dan aku janji aku takkan pernah tolak perbandingan itu. Terima kasih lagi adalah kot.

Abah.
Mintak maaf banyak-banyak na.

Sebab banyak sangat rasanya yang Pdoih dah singgung hati Abah; although you had never stopped being proud of me and all my doings, matters not they are right or wrong.

Selamat Hari Abah, Abah.
InsyaAllah, Pdoih akan cuba tunaikan janji and mimpi Abah yang tak tertunai dulu. Doa-doakanlah Pdoih dapat kekuatan untuk itu dan semuanya. InsyaAllah, Abah. InsyaAllah.

Al Fatihah untuk Abah,
dan semua Abah yang telah pergi di seluruh dunia.

image

Entri Ke-200 AksaraKetiga : Sesumpah Jugaklah

Image

Kebelakangan ni, banyak artikel atau status yang mengadu tentang kecenderungan segelintir daripada kita meletakkan gambar makanan/barangan/percutian di Facebook. Alasannya, tindakan itu tidak berhati perut dan mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan kesusahan hidup orang lain yang tak mampu memiliki semua itu.

Sedih. Amat sedih.
Tapi sekarang, giliran saya pula untuk bertanya.

Image

Facebook itu apa? Dari mana laman Facebook itu dibuka dan dilayari? Dapatkah kita buka dan layari laman Facebook tanpa memiliki peranti berkomputer dengan keupayaan melayari internet (serta talian internet itu sendiri), yang tentunya bukan murah? Soalan² ni pula, membawa kepada soalan saya yang paling utama – adakah akaun Facebook itu sesuatu yang wajar dimiliki andai benar pemilik akaun itu tidak berkemampuan pun untuk membeli makanan ruji bekalan hidup seharian? Jadinya maaf, saya tak rasa terma FACEBOOK dan frasa TAK MAMPU layak digandingkan bersama dalam satu cerita. Umpama merak yang berkilau segak, digandingkan dengan gagak yang patah paruh dan kepak. Maaf sekali lagi, saya tak dapat cerna itu.

Image

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa yang ada pada diri mereka,” (Ar Raad : 11)

Klise kan? Sejak melangkah masuk Darjah Satu, sampailah sekarang kebanyakan kita dah beranak pinak lebih daripada satu, dah lebih daripada satu ratus kali rasanya ayat ni diulang, dalam hampir setiap usrah dan tazkirah. Lumrahnya, benda klise ni orang dah hafal. Bila dah hafal, semuanya selalunya hanya akan tinggal hafal tanpa amal. Samalah macam ayat “Jangan ditanyakan apa sumbangan negara terhadap kamu” oleh mendiang JFK; dengarnya banyak kali, fahamnya terus dapat dengan sekali cuba saja, tapi terimanya tidak juga. Yalah, firman Dia lagikan dienteng, apatah lagi ucapan seorang mantan presiden negara kukubesi dari Barat.

Yang disuruh tu, adalah MENGUBAH APA YANG ADA PADA DIRI MEREKA. DIRI kaum yang nak diubah nasibnya. DIRI KITA. DIRI KAMU. Bukan diri orang lain. Bukan kamu miskin, kamu suruh orang lain perlahankan bekerja. Bukan kamu gagal periksa, kamu suruh semua orang tidur dalam prep malam. (Eh?) Mana logiknya, bilamana Malaysia asyik gagal dalam kelayakan, kamu lobi supaya Juara AFC Asia Tenggara layak terus ke pusingan akhir Piala Dunia? Mana warasnya, bilamana agregat jadi seri, kamu paksa penganjur supaya ubah dan tidak menggunapakai peraturan jumlah jaringan gol di tempat lawan?

Image

Cukup-cukuplah memaksa orang lain untuk mengubah cara cakap makan gaya pakai mereka dalam hidup mereka, demi menepati cakap makan gaya pakai kita dalam hidup kita sendiri. Bukankah lebih baik andai kita lihat dunia dari mata jiwa yang lebih positif, dan jadikan segala yang kita tak mampu miliki itu sebagai cabaran untuk terus berusaha memilikinya?

Asal saya bukan lombong emas (tapi bukanlah lombong tak emas juga). Tapi saya (rasanyalah) tahu di mana lombong emas itu berada, jadi saya cuba menjejakinya. Saya bukan muda, umur dah nak mencapai angka berkepala tiga; tapi saya (rasanya jugaklah) tahu yang belum pernah terlambat untuk saya buka langkah mengubah nasib saya. Saya bukan yang paling pandai dalam tingkatan, saya bukan yang paling berpengalaman dalam jabatan, bidang pengajian saya bukan pun di puncak piramid bidang keberhasilan negara, tapi berkat (rasanya sekali lagilah) usaha, doa, tawakal (saya, keluarga dan tentunya pihak penaja), yang semuanya adalah atas restu dan keizinan-Nya, maka di sinilah saya. Benar.. belum tentu saya akan berjaya, tapi setidaknya saya dah (insyaAllah) separuh jalan ke lombong emas tersebut bukan?

Image

Itu contoh. Saya jadikan diri sendiri sebagai contoh, sebab saya hanya tahu kisah saya. Saya hanya ada hak untuk perkatakan tentang diri saya. Saya hanya ada hak untuk memaksa DIRI SAYA untuk berubah dan mula berjalan melawan arah. Moralnya kisah di atas adalah; kalau saya yang biasa-biasa saja ni pun boleh, takkanlah anda yang rata² lebih rajin dan mantap daripada saya hanya mampu mengeluh hampa? Apa halangannya? Jom kita bersila, hidangkan senarai halangan kita satu persatu.. boleh kita acu bandingkan. Kalau neracanya tak seberat mana, makanya moleklah kita sama-sama berhenti mengadu dan mula beradu.

Image

Jika tak tahan melihat kerenah mereka (SAYA) berkongsi gambar dan status yang berkaitan kategori² di atas, silalah UNFOLLOW saja. Itu sepenuhnya hak anda. Manakala hak saya pula adalah untuk terus berkongsi, kerana saya tahu untuk siapa saya kongsikan gambar dan status² itu. Itu satu cara saya memberitahu mereka, “Aku baik-baik saja di sini. Syukur, doa kalian sentiasa dikabulkan untuk melindungi”. Tidak ada sepicing pun niat untuk membisik “Hahaha aku dah sampai di sini, di bumi sang ratu.. sedangkan kalian terus tenggelam dek hujan batu”, walau dalam hati sekalipun. Sekali lagi, terpulang kepada kalian untuk percaya atau terima, itu HAK kalian.

Kasar bunyinya, tapi kadang² saya rasakan yang sesumpah mungkin lebih mulia daripada sesetengah (tentu sekali bukan semua) manusia. Sesumpah tak pernah memaksa ranting, daun, tanah dan batu di sekelilingnya merangkak dan berlagak seperti cicak. Sesumpah sentiasa lincah bergerak mengikut dunianya; bukan memaksa habitatnya berubah tanpa dia sendiri berusaha menguit sepicing pun.

Akhir kata, maaflah andai sesiapa terasa.
Dan ingatlah.. kerana terasa jugalah saya terpaksa bersuara.

Wassalam.

p/s : Syukurku yang tidak terjangkau dek langit kepada Tuhanku, Allah Yang Satu; rezeki dan kehendak-Mu jugalah yang membolehkan aku meneroka sudut baru bumi-Mu ini. Terima kasih yang melimpah ruah juga buat keluarga, sahabat dan pihak penaja atas sokongan, pemahaman, bantuan dan doa kalian yang tidak pernah kunjung surut. Rindu ini sentiasa cuba kutidakkan tanpa menafikan, agar kekuatan ini sentiasa berkesinambungan.

Apa Itu Malaysia?

Baru² ni, aku ada up satu status kat Facebook, yang berbunyi

Bila sebut ‘Malaysia’, apa agaknya reaksi pertama orang2 puteh kat sini? Bincangkan. (Ini bukan soalan, tapi saya hargai jawapan anda).

Hehe. Status yang berciri mencapab, aku tau.. tapi aku tabahkan hati. Huhuu.

Yang menjawab tu ada lebih kurang 40 orang. Majoritinya rakan² yang sama² berjuang kat Bumi Sang Ratu ni. Ada jugak sanak kaum famili dari Malaysia. Ada jugak kawan². Maknanya, responden aku terdiri daripada orang² yang memang menetap kat sini dan mampu bertanya secara terus dengan orang puteh di kiri kanan depan belakang, ada yang pernah datang sini dan berjumpa orang puteh, ada yang pernah kenal orang puteh tanpa perlu ke luar negara, dan ada juga yang aku yakin tak pernah keluar negara; apatah lagi bertanya sendiri pada mana² orang puteh. Er maksud aku, bangsa asing berperawakan Caucasian; bukan putih macam lengan aku atau Faiz Hamsidi je. LOL.

Well.. aku tak nak kot ulas setiap jawapan; semua orang ada hak untuk menjawab; dan seperti yang aku nyatakan dalam status tu sendiri, aku hargai semuanya. Aku.. cuma nak berkongsi pengalaman aku sendiri; tentang reaksi pertama mereka terhadap tanah tumpah darahku Malaysia.

Minggu pertama. Reaksi pertama yang aku dapat bila aku bagitau aku ni asal dari Malaysia adalah.. jeng jeng jeng…

Oh.. it’s a beautiful country!

Hmm. Nampak tak? Kembang tak? Aku tak tau nak kata sebab aku memang dah sedia kembang. Heh. Dan berikut adalah reaksi² seterusnya yang aku dapat (dari orang² yang berbeza):

Oh.. I didn’t know Singapore is no longer part of Malaysia!

Mahathir. I admire him. What kind of a person is he like?

Oh lamb! I loveeeeeeee lamb! I loveeeeeeee Malaysian food!

I only rent out my houses to Malaysians. Malays.

So English is not your official language? But you guys speak f**king well!

Pa-kis-tan!

Ni hau ma!

25 degree?!! That’s f**king heaven!!!

Sikit sangat? Memanglah. Menepati kehendak survey, ini semua reaksi orang puteh. Orang Arab semua tak campoq. Hehehe. Ataupun ada yang rasa positif sangat? Too good to be true? Oh oh.. adaaaaa.. ada jugak reaksi negatif. Tapi.. setakat ni satu je:

What? Why should drug pushers be put to death?! I don’t believe that anyone deserves to be killed for any reason!

Mungkin bunyi macam susah nak percaya, tapi itulah hakikatnya. Orang sini tak pandai berpura. Tak suka pun berpura. Tak suka, dia kata je terus tak suka. Boring, dia kata boring. Hmm. Nak tengok tak, apa kata survey?

Hmm.. silalah lihat di bawah ye. Maaf, nama terpaksa saya kaburkan; gambaq kira halai la noo. Tak clear pun, don’t worry. Hehe. By the way; yang saya DOTkan merah tu; itulah rakan² seperjuangan saya di sini; merangkap sumber paling primer dalam survey kita. =)

Oh ya.. sambil menengok² tu, suka saya nak tanya balik, dengan soalan yang diolah semula:

Bila sebut ‘Malaysia’, reaksi pertama siapa yang lebih positif; orang² puteh kat sini ke orang²  kita kat Malaysia sendiri? Heeee heee heeee… 

.

p/s : Can you spot the NOT? ☺

___________________________________________________________________________

Status1 Status2 Status3

Annual Report XI : 2013

Image

Assalamualaikum, Abah.

I guess it’s been too long since I last wrote to you, kan? Sorry Bah.. couldn’t really find time to update; plus still sorting things out. Yalah.. Abah dulu lain, duduk hostel, senang. Bujang lak tu. Hehe.

Yupp², having said that, yes, kami dah sampai di bumi Ratu ni. Well.. just like what you’d been challenging me since I was a single digit of age. Okay okay.. I know I’m like 11-12 years late compared to what you’d done dulu kan; but better late than never, innit?

Nahhh.. still couldn’t quite get grip of the accent though. Well.. the sound might not be that hard, but the lingo? Hurghhh.. God knows. Itulah.. banyak sangat tengok filem Amerika Syarikat. LOL.

Tak sempat jalan mana² pun lagi, except London. Tu pun sebab kawan baik Ekin mai honeymoon; so kami tumpang ja la sambil kutip ration rempah ratus Malaysia. Hahaha. Yeah I know, still owe a visit to the Royal Halton. Oh, did you know, they’ve moved your school to RAF Cosford? Halton dah jadi full airforce base dah. Well.. can’t wait to cross that one on my list. Someday.. some sweet day.

Mana lagi tah nak pi? Owh.. owh.. city of music of course. Pastu city of football (walaupun dua² so called giants kena belasah recently dengan 2 kelab Birm. LOL). Where else? Your stories.. some of them are fading la Bah. Need to refresh them by taking a look myself. Sigh.

Mama? She seeemed okay masa kat airport tu.. as strong as she’s always been. I guess she already saw it coming kot. Since I, they say, have the strongest resemblance to you, mestilah nak ikut every track and every trail kan? Haha the good ones la I mean. Oops. Hehehee…

Hmm.. apa lagi tah nak tulih. Well.. Abah sendiri tau kan, bukan senang nak mengarang report ni. Just as hard as the past years have been. Plus, bilik sini pun tetiba berhabuk macam kat Malaysia lak. Haih.

We all miss you, Big Guy. Like.. really. Badly. Semoga Abah tenang² ja kat sana kay.. doa kami takkan putus.

.

.

.

Al Fatihah.

________________________________________________________

Imagine me and you, I do
I think about you day and night, it’s only right
to think about the girl you love, and hold her tight
so happy together..

If I should call you up, invest a dime
and you say you belong to me, and ease my mind
imagine how the world could be so very fine
so happy together..

I can’t see me loving nobody but you
for all my life
when you’re with me, baby, the skies will be blue
for all my life..

Me and you, and you and me
no matter how they tossed the dice, it had to be
the only one for me is you, and you for me
so happy together..

..credits to the turtles.
(the seniors of yours that you were so proud of)

Prelude : Kisah Aku di Bumi Sang Ratu

Buat yang ingin tahu, aku nak beritahu.. aku dah sampai. 

Aku sampai 7hb September hari tu. Naik Emirates. Sorang RM 3035. Yupp, mahal. Tapi masa aku beli tu, mahal lagi penerbangan nasional kita. Aku berlepas dari bumi Malaysia jam 2 pagi, 7hb. Perbezaan garis bujur melayakkan aku sampai pada hari yang sama juga. Itulah, Cikgu Marlina ajar, kamu tidur. Tahukah kamu, bab garis waktu tu aku siap bangun tunjuk kat papan hitam? Perghhh…\

.

Buat yang dah tahu, aku nak beritahu.. aku ok.

Aku yang berbini satu ni tinggal di rumah dua tingkat, berbilik dua. Bilik tidur di atas; ruang tamu, ruang makan, dapur dan bilik air di bawah. Belakang rumah ada halaman.. masih semak samun setakat ni. Oleh sebab rumah ni rumah kelamin, maka aku sedaya upaya menyiapkan rumah ini mengikut standard rumah kelamin di Malaysia. Maknanya ada tv. Faham? Bagus.

.

Buat yang segan nak ambil tahu, aku nak beritahu.. aku kat sini nak cari ilmu.

Dan ilmu yang aku maksudkan itu bukan sekadar terhad di buku. Dari pengalaman bercakar dan bersalaman. LOL. Menjejak kaki ke bumi ini adalah impian aku sedari kecil, hasil sogokan cerita Abah yang tak berpenyudah. Sudahnya, di sinilah aku.

.

Buat yang tak mahu tahu..

hmm.

.

.

.

Sini susah nak cari tauhu.

(cue ketawa hambar)

ADRENALIN

SELALUNYA bila kita (aku) betul-betul teruja nak buat sesuatu, lutut aku akan jadi lemah. Darah aku akan rasa macam mendidih. Hujung-hujung jari macam ada renjatan elektrik ringan yang melanda. Dan ada rasa sesuatu nak keluar dari.. err badan.

Dah lama pun aku tak rasa macam tu. Selalunya, aku akan rasa macam tu bila nak perform atas stage. Or bila nak ngorat aweks. Heh. Or nak belajar naik motor. Or nak main dram. Apa kenamanya ek? Aku teka, adrenalin. Betul ke tak, aku tak peduli sangat pun. Heh.

Sekarang ni, rasa tu datang lagi. Sebabnya, ada kena mengena dengan benda yang aku nak tulis.. yang aku janjikan pada beberapa pembaca (kawan² rapat, yang mewakili lebih kurang 90%) blog merapu aku ni. Heheh.

Hari ni, hari kedua bulan ketujuh. Maknanya, aku ada tepat dua bulan saja lagi untuk berada di mana aku berada sekarang ni. Hari kedua bulan kesembilan nanti, adalah hari terakhir aku di kompeni ni. Dan selang dua atau tiga hari kemudian pula, adalah hari terakhir aku akan berada di bumi tumpah darah aku ni.

Aku dapat buat Master weh, bawah Skim Pinjaman Pascasiswazah MARA 2013, kat BirminghamUK.

Ok, tu je. Belum boleh cerita panjang, sebab prosesnya belum selesai. Aku janji aku akan buat entry yang lengkap tentang itu, bila visa aku siap nanti. Sekarang adalah proses melengkapkan dokumen, menjalani pemeriksaan kesihatan, menyertai kem kenegaraan, persiapan dan sebagainya. Dah siap semua tu, barulah ada cerita untuk ditulis. Faham?

Bagus. Tapi yelah, manusia ni walaupun disuruh berpegang pada janjinya, kadangkala ke laut jugak. So kalau tetiba aku rasa macam aku ni terlebih free (sesuatu yang jarang berlaku sejak entry aku yang lepas – check la tarikhnya bila), aku akan tulis jugak. Hahah hahahah. Sukati akulah, blog aku. Kan?

Oh. Baru-baru ni aku ada pengalaman yang ‘lain’ untuk aku cerita, yang melibatkan adrenaline rush yang agak kaw kaw jugak. Baru je berlaku, Sabtu baru² ni. Heheh. Salah seorang sahabat aku bersanding, dan aku dijemput. Tapi aku lupa, aku tak beli hadiah apapun lagi, padahal time dah pukul 5 or 6pm macam tu. So aku prepare jelah cash. Kira aci lah kan? Sometimes better pun. Heheheh.

On the way ke tempat tu, tiba² ada sahabat lain call. Dia cakap pengantin lelaki request suruh aku baca doa. Gulp. Ok. Mak mentua aku dah bising, tanya “Takde ke orang lain, orang surau ke ustat ke imam ke kat majlis tu?” Sahabat tu kata, pengantin lelaki nak geng dia bacakan. Huhuu. “Tu pakai seluar panjang ke pendek tu?” Mak mentua aku pun naik jugak adrenalin dia. Hehe.

Dengan bantuan Uncle Gugol, dan saki baki ilmu akhirat yang ada lagi dua tiga sudu ni, aku pun tawakkal dan redah saja. Huhuu. Alhamdulillah, itulah rasanya hadiah kahwin paling bermakna pernah aku bagi kat mana-mana sahabat. Kebetulan yang membahagiakan, namanya. Hehe.

So morale of the story – masuklah Matgwar. InsyaAllah, anak² ustazah akan berjaya.

Sekian.